Mohon tunggu...
Adian Saputra
Adian Saputra Mohon Tunggu... Jurnalis - Jurnalis

Menyukai tema media massa, jurnalisme, kiat menulis, dan lainnya. Saban hari mengurus wartalampung.id dan sesekali menjadi pembicara. Juga dosen tamu mata kuliah jurnalisme di beberapa kampus. "Menulis enggak mesti jadi jurnalis. Itu keunggulan komparatif kamu di bidang kerja yang kamu tekuni sekarang."

Selanjutnya

Tutup

Hobby Pilihan

Tersandera Tulisan? Ini 4 Tips Menghindarinya

22 Januari 2023   16:47 Diperbarui: 22 Januari 2023   21:13 127
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi. Dokumentasi pribadi

Waktu awal-awal menulis untuk koran Lampung Post, kadang seminggu rajin beli koran. Tujuannya, untuk tahu apakah tulisan yang kita kirim itu dimuat atau tidak. 

Usai mengirim ke redaksi, besok dan seterusnya selalu beli koran. Memang sih dengan beli koran kita bisa membaca segala informasi yang ada di dalamnya. Namun, tujuan utama kala itu mengecek apakah ada tulisan yang dimuat atau tidak.

Setahun proses itu, masih juga hal yang sama. Saya tidak sabaran untuk mengetahui apakah tulisan dimuat atau tidak. 

Semakin ke sini perilaku itu tidak begitu mendominasi. Tapi kadang muncul juga.

Sewaktu kenal Kompasiana, juga sama saja. Kalau dulu membeli koran untuk mengecek apakah ada tulisan yang tayang atau tidak, sekarang serupa tapi tak sama persis. 

Akun Kompasiana saban menit dicek apakah tulisannya masuk artikel utama atau belum. Kemudian, sudah berapa yang membaca. Sudah berapa yang kasih nilai. Sudah berapa pula yang memberikan komentar.

Jika hal itu terjadi pada kita, baik sering maupun tidak, artinya kita masih disandera oleh tulisan. Maksudnya, kita belum bisa lepas dari artikel yang ditulis tadi.

Kita ingin mengetahui nasib tulisan itu dari waktu ke waktu. Waktu kita habis untuk mengecek perkembangan tulisan tadi. Padahal waktu yang ada sebetulnya bisa kita isi dengan kegiatan lain.

Ini sama dengan media sosial. Usai mengunggah foto atau video ke media sosial, kita kemudian rajin melihat. 

Tujuannya kepingin tahu seberapa banyak warganet yang sudah kasih tanda suka di unggahan itu. Atau sudah berapa banyak yang kasih komentar. 

Kita merasa butuh itu sebagai sebuah pengakuan. Artinya, kita masih tersandera dengan postingan itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone