Mohon tunggu...
Adiel Haryono
Adiel Haryono Mohon Tunggu... Konsultan - Digital Marketer dan Content Writer di Bukit Vista

Penulis pariwisata dan properti market di Bali

Selanjutnya

Tutup

Money

Pasar Properti Bali sejak Pandemi

24 Januari 2023   11:30 Diperbarui: 26 Januari 2023   08:32 124
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Source: Bukit Vista property database

Update properti market Bali

Dari tahun 2009 -- 2019, pasar properti di Bali mengalami masa pertumbuhan yang kuat , didorong oleh peningkatan pariwisata dan investasi asing. Popularitas pulau ini sebagai tujuan wisata, dipadukan dengan iklim tropis dan pantainya yang indah, menjadikannya lokasi yang diinginkan baik untuk rumah peristirahatan maupun investasi jangka panjang. Harga properti sedang naik, terutama di daerah populer seperti Seminyak, Canggu, dan Ubud.

Namun, pandemi COVID-19 yang dimulai pada akhir 2019 berdampak signifikan pada industri pariwisata dan pasar properti di pulau itu. Pembatasan perjalanan dan penguncian yang diterapkan untuk mengendalikan penyebaran virus menyebabkan penurunan harga properti dan perlambatan pasar. Banyak pengembang properti dan investor ragu untuk melanjutkan rencana mereka, dan beberapa bahkan harus menunda proyek mereka.

Jumlah kunjungan wisatawan mancanegara ke Bali Menurun Drastis sejak pandemi 

Di tahun 2020, pasar properti di Bali terus terkena dampak pandemi, dengan penurunan transaksi properti dan penurunan harga properti. Namun, saat pandemi mulai terkendali di beberapa negara dan pencabutan pembatasan perjalanan, rebound di pasar properti mulai terjadi. Banyak pembeli, terutama dari Asia, mulai kembali ke pasar, tertarik oleh harga yang relatif terjangkau dan reputasi pulau itu sebagai tujuan investasi properti yang aman dan stabil.

Pada tahun 2021, pasar properti di Bali terus pulih, dengan peningkatan transaksi properti yang signifikan dan stabilisasi harga properti. Industri pariwisata pulau itu juga mulai pulih, dengan peningkatan jumlah pengunjung. Pasar properti di Bali terus tumbuh, didorong oleh popularitas pulau itu sebagai tujuan wisata, harga yang relatif murah dibandingkan tujuan wisata populer lainnya, dan meningkatnya jumlah investor asing yang ingin membeli properti di pulau itu.

Pada tahun 2022, pasar properti Bali telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa, dengan banyak investor yang melihat potensi pasar properti di pulau tersebut. Namun, kekhawatiran tentang pembangunan yang berlebihan dan kurangnya infrastruktur untuk mendukung peningkatan jumlah wisatawan masih tetap ada.

Pasar properti pulau itu juga dipengaruhi oleh situasi ekonomi global, dan diperkirakan pasar akan terus terpengaruh oleh pandemi dalam jangka pendek. Namun demikian, prospek jangka panjang pasar properti Bali tetap positif, didorong oleh popularitas pulau tersebut sebagai tujuan wisata dan meningkatnya jumlah investor asing yang ingin membeli properti di pulau tersebut.

Number of Foreign tourists arrival in Bali,Source : Statista
Number of Foreign tourists arrival in Bali,Source : Statista

Jadi apa selanjutnya untuk pasar Properti Bali 2023

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone