Mohon tunggu...
Veeramalla Anjaiah
Veeramalla Anjaiah Mohon Tunggu... Administrasi - Wartawan senior

Wartawan senior

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Jammu dan Kashmir Mengambil Tindakan Tegas untuk Mengekang Narko-Terorisme

25 Januari 2023   15:54 Diperbarui: 25 Januari 2023   16:14 75
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pemakaian narkoba telah meningkat tajam di Jammu dan Kashmir, India. Sumber narkobanya adalah Pakistan. | Sumber: socialnews.xyz

Oleh Veeramalla Anjaiah

Pakistan telah menggunakan narko-terorisme sebagai senjata baru dalam perang proksi melawan India di Jammu dan Kashmir (J&K), Wilayah Persatuan (UT).

"Dengan Pakistan menggunakan narko-terorisme sebagai senjata barunya dalam perang proksi melawan India, Lembah Kashmir telah mengalami peningkatan 2.000 persen dalam penyalahgunaan heroin dalam lima tahun terakhir," tulis Ayjaz Wani, seorang peneliti di Observer Research Foundation (ORF), di situs orfonline.org baru-baru ini.

"Lembah telah menyaksikan peningkatan yang mengkhawatirkan dalam kecanduan narkoba di semua kelas sosial ekonomi di wilayah tersebut. Setiap jam, seorang pecandu narkoba baru tanpa henti memasuki pusat kecanduan narkoba di Kashmir. Pusat Terapi Substitusi Oral Perguruan Tinggi Kedokteran Pemerintah Srinagar melaporkan hanya 489 kasus pada tahun 2016, tetapi menembus angka 10.000 pada tahun 2021. Lonjakan 2.000 persen yang mengkhawatirkan ini dalam lima tahun terakhir telah mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh aparat keamanan dan pemerintah Jammu dan Kashmir."

Pakistan telah mengobarkan perang proksi melawan India sejak tahun 1988 untuk menguasai J&K. Ia telah mendukung terorisme lintas batas di J&K sebagai bagian dari perang proksi.

Narko-terorisme menyiratkan hubungan antara sindikat narkoba dan teroris yang memfasilitasi serta mendanai kegiatan teror.

Letnan Gubernur J&K Manoj Sinha mengatakan tahun lalu bahwa narko-terorisme yang berasal dari negara tetangga merupakan tantangan besar dan badan-badan keamanan telah melakukan segala upaya untuk melawan ancaman tersebut.

Pakistan, menurut Sinha, mendorong narkoba ke sisi perbatasan India sebagai bagian dari konspirasi yang terencana dengan baik.

"Tujuannya jelas, tidak perlu ilmu tinggi untuk memahaminya. Setelah kekalahan berulang kali di bangsal konvensional, mereka terlibat perang proksi untuk menghancurkan pemuda di Jammu dan Kashmir dan negara bagian tetangga. Pasukan keamanan juga menikmati keunggulan [dalam perang proksi] tetapi lebih banyak yang harus dilakukan untuk menggagalkan rancangan jahat mereka," kata Letnan Gubernur kepada majalah Outlook India.

Dengan pandanagan yang sama, Kepala Polisi J&K Dilbag Singh menggambarkan narko-terorisme dari Pakistam sebagai "tantangan terbesar".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone