Mohon tunggu...
Arum Pusporini
Arum Pusporini Mohon Tunggu... Penulis - Copywriter

Hello, you can call me Arum. I am starting to look for roles in copy writing, content writing, content creator and about social media handling. Currently working in this area. I am still learning and keeping people experience as on social media, content creator, copywriter, and content writer. Have a nice day everyone!

Selanjutnya

Tutup

Healthy

Hari Gizi Nasional: Cegah Stunting, Protein Hewani Itu Penting!

25 Januari 2023   10:43 Diperbarui: 25 Januari 2023   11:16 44
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: Cegah Stunting, Protein Hewani Itu Penting [Doc: Rabiatul Adawiyah / PT Rumbaka] 

TANGSEL. -- Momentum Hari Gizi Nasional ke-63 tahun 2023 dimanfaatkan sebagai edukasi dan sosialisasi terkait protein hewani untuk si kecil, masyarakat kembali diingatkan pentingnya mencegah stunting pada anak.

Direktur Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) Kementerian Kesehatan, Ni Made Diah mengatakan "Asupan gizi yang tidak seimbang dan infeksi berulang jadi penyebab utama stunting. Protein hewani bisa membantu mencegah hal tersebut," ungkapnya, Jumat (20/1) pada konferensi pers HGN ke-63 di Jakarta.

Pemenuhan asupan protein penting diperhatikan sejak 1000 hari pertama kelahiran (HPK) atau golden period. lantaran salah satu penyebab stunting meningkat signifikan terjadi pada usia 0-24 bulan dampak kekurangan protein hewani. Sebenarnya protein hewani sudah menjadi kata kunci penting sejak dulu untuk membantu pencegahan stunting.

Terkait hal itu, dr. Muhammad Rizki DM, M.Ked.Klin, Sp.A dari rumah sakit umum daerah Kabupaten Cianjur menegaskan "Prevalensi stunting terjadi hampir 66,6% pada anak 2 tahun, dan presentasi kecilnya terjadi pada masa kelahiran (masa prenatal)," tutupnya dalam Live Instagram Gizidat (12/1).

Salah satu contoh pemanfaatan protein hewani dalam mpasi selain daging ayam, bisa menggunakan hati ayam yang dicampur dengan karbohidrat atau nutrisi lain. Kandungan protein hewaninya jauh lebih baik dari daging ayam. Namun, orang tua juga perlu membuat kreasi atas bahan-bahan campurannya.

"Protein hewani punya zat gizi makro dan mikro yang sulit ditemui pada pangan nabati dan kandungan zat makronya lebih mudah diserap oleh tubuh. Mutu protein juga bernilai tinggi dengan asam amino esensial yang cukup tinggi," ujar dr. Piprim Basarah Yanuarso, Ketua Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Selasa (24/1).

Pasalnya, protein hewani tidak perlu makanan mahal. Ada tiga sumber protein hewani yang murah dan mudah ditemukan yaitu telur, ikan, dan susu. Jika si kecil kekurangan protein, tubuhnya akan mengalami gangguan regenerasi sel dan sistem kekebalan tubuh yang terganggu. Sehingga itulah yang membuat anak sulit tumbuh dan berkembang sehingga menyebabkan stunting dan gangguan kognitif.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone