Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Legenda Sang Perusak (Bab 77)

25 Januari 2023   22:59 Diperbarui: 25 Januari 2023   23:08 54
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Suatu sosok muncul dari pusaran gelap. Bagas ingin berada di sana. Ayahnya membutuhkannya. Dia bisa melihatnya di matanya yang sedih.

Dia akan menemui ayahnya, dan semuanya akan baik-baik saja. Itu pasti... Ayahnya akan ada di sana untuk menolong  seperti biasanya, sampai dia meninggal. Pikiran bahwa dia sudah meninggal tidak masuk akal. Dia merasakan kesakitan melebihi yang biasanya bisa dia tangani. Tapi ini tidak normal. Dia adalah seorang anak laki-laki yang melihat ayahnya, ayah yang telah meninggal selama dua tahun dan telah meninggalkan celah yang tidak dapat diisi dalam kehidupan anaknya. Kesenjangan yang sangat perlu diisi, sehingga Bagas akan menemui ayahnya dengan cara apa pun yang bisa dia tempuh.

Hantaman keras di sisi kanan kepala Bagas membuatnya jatuh. Dia terjatuh dan hanya kegelapan yang menemaninya. Dan kemudian tidak ada apa-apa lagi sama sekali.

***

Ratna diam di rumah sambil menangis sepanjang hari berikutnya. Dia bahkan belum melihat sebuah paket tiba lebih awal pagi itu. Ketika dia melihatnya, paket dari panti jompo membuatnya takut. Seseorang telah mengetahui tentang malam bersimbah darah yang dia alami tanpa dia menyadarinya, dan sekarang ingin dia membayar biaya pemakaman.

Tidak, itu gila. Mimpi buruknya baru saja dimulai tadi malam. Butuh waktu dan berbagai masalah akan berlalu sebelum tagihan semacam itu datang padanya. Dia harus tenang dan berpikir dengan bijaksana sebelum bisa membukanya.

Pisau pembuka surat berada di tangannya saat dia mulai membuka bungkusan itu. Baginya, pisau itu bisa digunakan untuk tujuan yang jauh lebih baik saat ini, tetapi bunuh diri tidak pernah menjadi sesuatu yang mampu dia lakukan. Dia selalu percaya bahwa hal-hal tidak bisa menjadi seburuk itu.

Dengan tangan gemetar, dia membuka bungkusan itu dan isinya jatuh ke pangkuannya. Bekas luka bakar dan noda air yang menutupinya menipu matanya untuk percaya bahwa tidak ada apa-apa lagi di lembar itu. Namun, tulisan kecil yang praktis tidak terbaca tetap ada di halaman, seperti yang segera disadarinya. Kata-kata itu, jika bisa disebutkan demikian, tidak berarti apa-apa baginya. Bukan hanya itu, tetapi tidak ada lagi di dalam amplop untuk menjelaskan apa arti semua itu.

Itu pasti tipuan, lelucon memuakkan yang dipikirkan oleh seorang idiot untuk menakutinya. Mungkin bahkan Johan sengaja melakukannya untuk membalasnya.

Api yang menyala di perapian untuk menghangatkan hawa dingin yang menyapu tubuhnya menarik perhatiannya. Hal terbaik untuk paket ini adalah api yang membutuhkan bahan bakar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone