Mohon tunggu...
Riduannor
Riduannor Mohon Tunggu... Guru - Penulis

Guru | Penulis | Desainer Grafis | Ilustrator

Selanjutnya

Tutup

Hobby Pilihan

Kejadian Aneh Saat Menulis Cerita Misteri

21 Januari 2023   09:13 Diperbarui: 21 Januari 2023   09:44 170
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cermis yang sempat muncul diberanda Utama Kompasiana | Dokpri/tangkapan layar akun Kompasiana

Saya jadi tertarik menuliskan peristiwa ini. Saat menulis Cerita misteri secara perdana mengenai sebuah desa yang ada di Kalimantan Timur. Saya memulai menuliskannya pada malam jum'at kemarin, tanggal 20 Janauari 2023.

Dengan latar belakang tulisan tahun 1981, dengan tokoh utama seorang guru yang ditugaskan di daerah terpencil. Referensi tulisan ini saya ambil dari cerita-cerita orang tua sendiri. 

Saat itu beliau masih bekerja di perusahaan kayu saat banjir Kap. Banjir Kap merupakan peristiwa eksploitasi kayu gelondongan secara besar-besaran pada tahun 1970. Dan menjadi cikal bakal munculnya Orang kaya baru (OKB) di Kalimantan Timur.

Cerita misteri (Cermis) tersebut mulai saya tulis tepat pukul 12.00 malam. Sepanjang penulisan, terjadi beberapa gangguan. Saat menulis saya bersandar pada pintu rumah. Dan mengetik tulisan di tablet android yang  setia menemani pada sebuah meja kecil. 

Beberapa kali badan saya terdorong kedepan, seakan ada yang menendang pintu dengan kaki. Saat saya lihat keluar melalui gorden pada jendela. Diluar hanya sepi dan tidak ada siapa-siapa. 

Saat saya melanjutkan lagi, kembali pintu ditendang-tendang kecil. Saya jadi penasaran. Siapa yang melakukan gangguan tersebut. Memang cermis yang saya tulis adalah tentang mitos hantu kuyang yang menjadi pusatnya di pedalaman kalimantan, di sebuah desa bernama tuana Tuha.

Dengan bersusah payah saya menuliskannya. Akhirnya tulisan untuk bagian pertama selesai. Dan siap untuk dikirim ke akun kompasiana untuk ditayangkan. Saya memilih menjadwalkan tayang sekitar jam 05.00 pagi. Tulisan tersebut memang tidak langsung di publish. 

Saat saya berada di kamar mandi seakan ada sepasang mata yang mengawasi dari plafon rumah yang rusak. Plafon rumah tersebut jebol karena telah lapuk akibat tetesan air hujan yang merembes dari atap yang bocor.

Sekitar jam 05.30 wita saya terbangun. Saya membuka akun Kompasiana. Tulisan tersebut masih tersimpan di draf penulisan. Seharusnya tulisan itu sudah tayang. Kok masih tersimpan di draf?. 

Saya kemudian mencari di beranda Utama kompasiana tidak ada tulisan tersebut muncul. Berarti tulisan cermis ini belum diterbitkan. Saya mengklik kirim, supaya tulisan tersebut terbit. Tapi malah muncul tulisan, kalau cermis itu sudah terbit. Dan saya harus menunggu 1 jam lagi untuk mengirim sebuah artikel sesuai aturan di FAQ Kompasiana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone