Mohon tunggu...
Des One Ramadhony
Des One Ramadhony Mohon Tunggu... Mahasiswa - Masih Pemula dalam dunia penulisan, dan mencoba ingin mengembangkannya.

1•234

Selanjutnya

Tutup

Hukum

Salahnya Implementasi Suatu Lembaga atau Biasnya Peraturan FIFA ? Dasar Negeri Wakanda

18 Maret 2023   01:16 Diperbarui: 18 Maret 2023   01:26 20
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Hukum. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Terkejut bukan kepalang saat mendengar vonis yang dijatuhkan kepada "oknum" aparat yang "menembakkan" gas air mata saat chaosnya fans fanatik club Arema yang menelan kekalahan saat melakoni derby Jawa Timur, melawan Persebaya Surabaya yang dimenangkan dengan score 2-3.

Bagaimana tidak terkejut mendengar dakwaan hakim yang tidak menyalahkan "oknum" yang menembakkan gas air mata ke dalam stadion. Dan dalam Penggunaan gas air mata sudah dilarang oleh FIFA dalam FIFA Stadium Safety and Security Regulations pasal 19b, di dalam pasar tersebut menjelaskan "No fire arms or crowd control gas shall be carried or used [Tidak boleh membawa atau menggunakan senjata api atau gas air mata]".

Pasal 19 sendiri membahas tentang aturan petugas lapangan dan polisi dalam menjaga ketertiban di stadion saat pertandingan.

Lahhhhhh berarti sudah melanggar peraturan bukan ? Tetapi mengapa di vonis seperti itu ya ?

Saya sebagai penulis tidak akan respect lagi dengan kemajuan sepak bola negeri ini, dan turut berduka kita atas pemberian vonis yang bisa di katakan "tidak sesuai". Semoga dengan ketua PSSI yang baru walaupun saat ini merangkap jabatan, bisa memberikan dampak yang signifikan terhadap persepakbolaan  negeri ini. 

Terima kasih hakim telah menjalankan "Profesi" dengan kurang baik menurut saya, yang mana dalam beberapa artikel cenderung menyalahkan angin yang mengubah arah gas air mata. Masukan kepada Bapak/Ibu hakim, sangat amat tolong membaca rujukan hukum yang secara komprehensif, jangan membuat vonis yang kontroversial, mohon maaf bisa saya katakan tanpa ada rujukan yang absolut.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone