Mohon tunggu...
DEVA SEPTANA
DEVA SEPTANA Mohon Tunggu... Penulis - CONSTRIBUTOR

HR Practitioner

Selanjutnya

Tutup

Worklife

Kasus Pucilowski: Referensi Hubungan Industrial Spotify

26 Januari 2023   08:05 Diperbarui: 26 Januari 2023   08:18 53
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Worklife. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Pemberhentian bisa berbahaya - terutama ketika perwakilan baru-baru ini keluar dari cuti medis. Contoh yang valid: Sebuah organisasi memberhentikan perwakilan empat hari setelah dia kembali bekerja dari cuti klinis karena cedera kepala yang dia alami pada acara kerja. Dia menyetujui pengaturan divisi - dan setelah itu dia mencatat klaim.

Ketika kasus tersebut sampai di Sirkuit Berikutnya, itu menguntungkan perusahaan. Model ini menunjukkan bahwa bahkan pemutusan hubungan kerja yang berbelit-belit - jika ditangani secara akurat - dapat dilindungi secara efektif di pengadilan. Inilah cara organisasi ini menang:

Perwakilan menanggung serangan kecemasan, cedera kepala pada acara kerja

Pada Agustus 2017, Spotify merekrut Valerie Pucilowski untuk bekerja sebagai Ilmuwan Klien. Sekitar setahun setelah dia bergabung dengan organisasi tersebut, Pucilowski bertekad untuk mengalami kemalangan, menyimpulkan kebingungan kecemasan dan ADHD. Sepanjang musim gugur 2018, kondisi Pucilowski memburuk, dan dia sesekali bekerja dari rumah untuk mengatasi efek sampingnya.

Pada November 2018, Pucilowski pergi ke acara kerja. Di sana, dia berkata bahwa dia mengalami kecemasan yang serius, "yang menyebabkan masalah dan kekacauan yang sangat besar sehingga dia menjadi bingung dan kepalanya terbentur."

Sesuai Pucilowski, dia bertekad untuk mengalami pemadaman listrik yang memiliki "dampak serius pada kesejahteraan dan kemakmuran mentalnya". Setelah dilanda kecemasan dan pingsan, Pucilowski melakukan telecommuting tanpa henti. Dia mengatakan Spotify tahu permintaannya untuk bekerja dari jarak jauh terkait dengan penyakitnya.

Pucilowski menjamin salah satu atasannya membuat "penjelasan negatif yang berbeda tentang dia", termasuk bahwa hal itu "mempengaruhi grup ketika [dia] keluar." Dia menegaskan bahwa manajer "menghancurkan" dia dan mengatakan bahwa dia seharusnya menjadi "kehadiran yang dapat diprediksi di tempat kerja." Dia lebih lanjut mengklaim bahwa manajer "menanyai dia tentang mengapa dia berhenti bekerja."

Pada 7 Februari 2019, Pucilowski memberikan catatan spesialis, yang menyatakan bahwa spesialis mempercayai "tebakan sangat bagus" Pucilowski dan "dia mungkin bisa kembali" ke "potensi standar" dalam waktu sekitar empat belas hari. Setelah menerima surat dokter, Spotify mengizinkan Pucilowski libur empat belas hari. Pada 21 Februari, Pucilowski kembali bekerja. Juga, setelah empat hari, pada 25 Februari, Spotify mengakhirinya.

Dia menegaskan bahwa dia "dapat dipercaya mendapat pengakuan tinggi dari rekan kerja dan manajer yang sama." Selain itu, dia mengatakan bahwa Spotify "tidak masuk akal mengapa hal itu memecat" bisnisnya.

Apa yang diingat untuk pemahaman itu?

Sebagai hasil akhir, Spotify memberi Pucilowski pemahaman divisi dan memberinya waktu 14 hari untuk meninjau catatan sebelum menandai. Juga, organisasi memberinya tujuh hari ekstra untuk meninggalkan tandanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone