Mohon tunggu...
Dinda Annisa
Dinda Annisa Mohon Tunggu... Freelancer - Penterjemah Lepas

Based in Bekasi

Selanjutnya

Tutup

Politik

Strategi Kekuasaan Lunak Pemerintah Modi dalam Meningkatakan Citra Global India

26 Januari 2023   07:09 Diperbarui: 26 Januari 2023   07:28 63
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Perdana Menteri India Narendra Modi. | Sumber: ANI

Oleh Dinda Annisa

Tahun ini, India menjadi ketua negara-negara G-20. Dengan produk domestik bruto (PDB) senilai AS$3,49 triliun, India memiliki ekonomi terbesar kelima di dunia. Menurut peringkat Global Fire Power 2023, India menempati peringkat ke-4 dari 145 negara dalam hal kekuatan militer.

Dengan 1,41 miliar penduduknya, India, negara demokrasi terbesar di dunia, muncul sebagai kekuatan global, indikasi yang jelas akan kebangkitan kekuasaan lunaknya.

Suatu ketika Joseph Nye, seorang ilmuwan politik Amerika terkemuka, mengatakan bahwa kekuasaan lunak bertumpu pada tiga sumber: budayanya yang menarik, nilai-nilai politik yang dianutnya dan kebijakan luar negeri yang dianggap sah serta memiliki otoritas moral oleh pihak lain. Kekuasaan ini mencari hasil yang disukai melalui daya tarik dan pengaruh daripada paksaan atau pembayaran dalam hubungan internasional.

Baru-baru ini, Lakshmi Puri, seorang mantan diplomat India, menulis sebuah artikel berjudul "Sky is the limit to India's soft power" dan diedarkan melalui situs indembthimphu.gov.in.

Lakshmi mengatakan bahwa Perdana Menteri India Narendra Modi telah mempresentasikan gagasan negara peradaban India di panggung dunia dan telah berusaha untuk meningkatkan gelombang kekuasaan lunak konsekuensialnya dalam strategi keterlibatan globalnya.

"Salah satu peradaban tertua, terbesar dan terhebat, India --- tidak seperti peradaban lain --- telah mempertahankan kesinambungan dengan masa lalunya yang gemilang. Negara ini telah membangun budaya yang unik, asimilatif dan universalis yang melampaui wilayah sejarah, kelompok etnolinguistik dan mode pemerintahan. Dari pohon kebijaksanaan yang berusia 5.000 tahun ini muncul berbagai cabang pemikiran sosial, politik, spiritual dan transendental yang mengatur kehidupan sehari-hari di India. Mereka memanifestasikan dirinya dalam visi dan pembuatan kebijakan India dan untuk kebaikan publik global," tulis Lakshmi dalam artikelnya.

Adopsi "Satu Bumi, Satu Keluarga, Satu Masa Depan" sebagai tema kepresidenan G20 India menyentuh prinsip inti humanisme. India telah memproyeksikan citra kekuasaan lunaknya di arena internasional selama beberapa tahun. Komitmennya terhadap perubahan iklim, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dan masalah global lainnya dipuji oleh dunia.

"Pemenang 'Champion of the Earth Award', PM Modi telah mengambil keyakinan mendalam India tentang keharmonisan dengan alam untuk mendukung penyebab Pembangunan Hijau, Misi Gaya Hidup untuk Lingkungan dan Rencana Aksi Panchamrit tentang aksi iklim. Ini sekarang menjadi tema prioritas Presidensi G20 India. Kepemimpinannya dalam keadilan iklim telah mendapat pujian dari negara maju dan berkembang. Begitu pula vaksin India Maitri, kerja sama kesehatan dan bantuan kemanusiaan telah menimbulkan apresiasi," ujar Lakshmi yang juga mantan Asisten Sekjen PBB ini.

"Pemerintahan Modi berusaha untuk memanfaatkan kekuasaan lunak India di atas kanvas yang lebih luas, untuk mendorong narasi India yang positif dan untuk menangkap keselarasan dalam geopolitik global dan regional saat tatanan global dibentuk kembali setelah pandemi dan konflik Rusia-Ukraina.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone