Mohon tunggu...
Fatra Ilshafaa
Fatra Ilshafaa Mohon Tunggu... Apoteker - farmasi

membaca

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Edukasi dan Pembuatan Gummy Candies Daun Kelor untuk Pencegahan Stunting di Desa Jatian, Kecamatan Pakusari

26 Januari 2023   09:21 Diperbarui: 26 Januari 2023   09:38 77
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Di Indonesia, stunting merupakan masalah kesehatan masyarakat. Indonesia kini menduduki peringkat keenam dunia untuk balita stunting. Stunting, yang juga dikenal sebagai dwarfisme di Indonesia, mengacu pada gangguan perkembangan fisik dan mental anak. Stunting adalah kondisi jangka panjang yang disebabkan oleh kekurangan gizi dan ditentukan oleh tinggi badan anak yang tidak sesuai dengan usianya.

Anak stunting dapat terjadi dalam 1000 hari pertama kelahiran. Kejadian stunting dipengaruhi oleh berbagai faktor, antara lain tingkat sosial ekonomi, konsumsi makanan, penyakit, kondisi gizi ibu, penyakit infeksi, defisiensi mikronutrien, dan lingkungan.

Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) melalui Dosen dan Mahasiswa Akademi Farmasi Jember (AKFAR Jember) mengadakan Kegiatan Pengabdian Masyarakat yang bertemakan stunting guna menekan kejadian stunting di Kabupaten Jember. Kegiatan ini membahas tentang Pencegahan Stunting serta memberikan edukasi pembuatan Gummy Candies Daun Kelor di Desa Jatian, Kec. Pakusari, Kab. Jember, Jumat (6/1).

Pengabdian masyarakat ini diketuai oleh dosen Akademi Farmasi Jember yaitu, Dr. apt. Mikhania Christiningtyas E, M.Si. Anggota lainnya adalah apt. Agnis Pondineka Ria A, M. Farm, Kukuh Judy Handojo, S.T., M.M, dan Denok R.A.P., M.Si. dan tim mahasiswa yang terlibat yaitu Alfi Nur Ramadhani dan Moh. Fatra Ilshafa. Tim dosen dan mahasiwa mengajak ibu kader, ibu hamil dan ibu yang memiliki balita untuk berpartisipasi aktif dalam kegiatan ini.

Adapun kegiatan yang dilakukan berupa pemberian edukasi tahap pertama, yaitu pemberian penyuluhan tentang stunting dan cara pencegahannya. Pada kegiatan ini juga diberikan leaflet sebagai pedoman memberikan edukasi kepada kader dan ibu ibu yang hadir. Pemberian edukasi tahap kedua, yaitu pemberian penyuluhan tentang pembuatan gummy candies daun kelor yang juga langsung bisa dicicipi oleh balita yang ikut hadir dalam kegiatan ini. Daun kelor diketahui memiliki kandungan gizi yang cukup tinggi sehingga dapat dimanfaatkan oleh masyarakat untuk bisa memenuhi asupan gizi yang mencukupi.

Dok. pribadi
Dok. pribadi


Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone