Mohon tunggu...
Inayat
Inayat Mohon Tunggu... Wiraswasta - Freelancer Konsultan Pemberdayaan Masyarakat

Hobby menulis hal hal yang bersifat motivasi

Selanjutnya

Tutup

Sosok

Ketika Emha Ainun Najib (Cak Nun) Kesambet

25 Januari 2023   05:36 Diperbarui: 25 Januari 2023   06:37 348
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

                                                                                                                   Dok. Pribadi

Ketika Emha Ainun Najib (Cak Nun)  Kesambet

Sebagai penggemar Cak Nun tentu saya tidak habis pikir seorang Cak Nun dikenal sebagai budayawan yang relative santun dalam menyampaikan kritiknya melalui ceramah dan puisi puisinya sarat dengan kritik social untuk membangun dan mengandung Provide awareness of humanity untuk kehidupan social masyarakat namun apa yang menimpanya  dengan  menyampaikan sesuatu yang berbahaya bagi dirinya dan orang lain dengan menyamakan Presiden sama dengan fir'aun menurut saya  bentuk kekonyolan dari seorang Cak Nun  cukup mengagetkan semua orang tak terkecuali keluarga cak nun sendiri  yang sempat menyidang, hingga dibodoh-bodohkan keluarganya  atas tucapannya itu,   namun apa yang diakui oleh Cak Nun bahwa dirinya  telah kesambat istilah ini sebuah lelucon bagi  sebagian orang tentu terlalu asing karena tidak semua paham pengertian kesambat karena itu penulis tergerak  menelusuri pengertian  kesambat dari berbagai sumber terutama dari kamus KBBI dengan mendefinisikan  bahwa kesambat adalah  sakit dan mendadak pingsan karena gangguan roh jahat (orang halus, hantu), definisi ini  tidak jauh berbeda apa yang ditemukan versi wiktionary bahasa Indonesia, kesambet adalah sakit dan mendadak pingsan karena gangguan roh jahat (orang halus, hantu) ada kesamaan dari dua definisi itu adalah bahwa kesambet sakit dan mendadak pingsan berangkat dari definisi itu kalaulah Cak Nun mengaku kesambat maka pertanyaanya berikutnya adalah  apakah pada saat menyampaikan Cak Nun pingsan tidak sadarkan diri karena gangguan roh jahat sehingga apa yang keluar dari lisannya diluar kesadaran, kalau demikian kejadiannya maka harus dimaklumi tinggal bagaimana terapi penyembuhannya tidak repot bukan?

Namun apapun kondisi saat kejadian menimpa  Cak Nun sebagai budayawan adalah tragedi  keseleo lisan dari sosok  Emha Ainun Najib  atau lebih dikenal dengan panggilan Cak Nun  seorang  Kyai kelahiran Kabupaten Jombang pada Mei 1953  budayawan yang terkenal dengan seruan dakwahnya yang unik melalui gamelan   sarat dengan muatan nasihat  dengan bahasa yang menggugah spirit bagi pendengarnya disetiap kenduri cinta  sebuah acara yang dikemas untuk menanamkan rasa saling cinta, saling menghargai terhadap sesama bahkan terhadap alam sekalipun tak pelak acara ini banyak dihadiri dari berbagai kalangan  menyaksikan aktraksi Cak Nun dalam kenduri Cinta model dakwah ala Cak Nun yang tidak membosankan

Menilik misikenduri cinta nya  Cak Nun rasannya mustahil seorang Cak Nun yang terbiasa  berpikir kritis, rasional,  ilmiah, dan terkadang akademisi  lebih tepat disampaikan bukan kesambatnya tetapi sebuah tragedy kealpaan sebagai manusia tempatnya salah, yang lemah tidak sempurna  apapun lebel yang melekat pada  manusia apakah Kyai, Kanjeng, Sultan, Ustadz, dan bahkan presiden sekalipun adalah tempatnya khilaf  terpenting  mengakui  atas kesaahannya lalu minta maaf sesederhana itu Islam mengajarkan, namun persoalannya apa yang Cak Nun sampaikan sudah menjadi konsumsi public sehingga makin ramai menjadi bahan pembicaraan ala warung kopi sekalipun sehingga Cak Nun harus buru-buru klarifikasi  disayangkan dalam klarifikasinya beliau mengaku kesambatan telah mengibaratkan presiden Joko Widodo (Jokowi) seperti Firaun. buntut ucapannya ini membuat geger dikalangan netizen  tak pelak Wamenag Zainut Tauhid Sa'adi turun tangan memberikan himbauan siapa pun agar tidak menyerang kehormatan Presiden dan Wakil presiden didepan umum karena tindakan ini tidak dibenarkan bagaimanapun Presiden adalah sebagai pimpinan Negara yang harus dijaga marwahnya rasanya saya sependapat dengan apa yang disampaikan Wamenag

Nasi sudah menjadi bubur, semua sudah terjadi yang patut kita acungi jempol adalah Cak Nun  menyadari telah melanggar apa yang dia ajarkan. Cak Nun pun meminta maaf soal pernyataannya itu.mengakui salah secara tulus atas ucapannya telah menyinggung perasaan keluarga besar istana, kejadian yang dialami Cak Nun merupakan pembelajaran bagi kita semua hendaknya  lebih berhati hati  dalam menyampaikan pendapat harus dipikirkan apakah akan menimbulkan kemaslahatan  atau malah sebaliknya mafsadat karena godaan ketika berbicara didepan umum adalah manakala pemirsa  menampakan wajah  antusias mendengarkan situasi tersebut terkadanglupa diri menyambut antusiasme dengan menyampaikan hal-hal yang vulgar seolah  dapat menggugah semangat tetapi lupa bahwa apa yang disampaikan berdampak tidak baik, apa yang disampaikan  seharusnya  menginspirasi orang untuk bergerak menuju pada kebaikan. dan sebaliknya kalimat yang buruk akan memicu kemarahan maupun keburukan lainnya maka pikirkanlah  apa yang akan kita sampaikan bermanfaat atau tidak.dan  Cak Nun pun menyampaikan bahwa dalam ajaran maiyah memang harus  mengucapkan yang baik-baik dan efeknya harus bisa diperhitungkan karena perkataan yang terlontar itu ibarat sebuah panah yang telah terlepas, maka ia akan melesat jauh memasuki telinga serta mampu mencederai hati seseorang...Demikian


Kreator  adalah  Freelancer Konsultan Pemberdayaan Masyarakat -- Tinggal di Cileungsi  Kabupaten Bogor - Jawa Barat

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosok Selengkapnya
Lihat Sosok Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone