Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Biaya Haji Bukan Skema Ponzi, BPKH Perlu Transparansi

26 Januari 2023   05:40 Diperbarui: 26 Januari 2023   15:29 363
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi ibadah haji|dok. Kementerian Agama RI, dimuat Kompas.com

Usulan kenaikan biaya haji tahun ini telah menuai polemik hangat. Nada penolakan dari masyarakat, khususnya dari calon jemaah haji, menggema kuat seperti diberitakan berbagai media.

Penolakan itu sangat wajar, mengingat kenaikannya (bila usulan Kementerian Agama disetujui DPR) sangat gila-gilaan dan terkesan mendadak.

Betapa tidak, bila tahun lalu biaya haji mulai dari Rp 39,8 juta, sekarang diusulkan menjadi Rp Rp 69,1 juta. Kenaikannya sekitar 70 persen.

Padahal, calon jemaah punya waktu yang sangat mepet untuk melunasinya, karena pada bulan Mei 2023 kloter pertama sudah berangkat ke tanah suci.

Tapi, ada informasi lain yang disampaikan pemerintah, bahwa biaya haji yang sesungguhnya sebesar Rp 98.893.909 (liputan6.com, 25/1/2023).

Jadi, jika usulannya beban jemaah sebasar Rp 69 juta, artinya masih ada bantuan per jemaah sebesar sisanya, yang berasal dari manfaat yang diterima BPKH.

BPKH adalah Badan Pengelola Keuangan Haji, lembaga khusus yang dibentuk untuk mengelola dana yang dikumpulkan dari semua calon jemaah haji.

Dana tersebut oleh BPKH akan dikembangkan dalam arti diinvestasikan pada berbagai intrumen keuangan yang dianggap risikonya rendah dan memberikan imbalan atau manfaat bagi BPKH.

Ternyata, pada tahun lalu pun biaya sesungguhnya per jemaah sudah Rp 98 juta juga, hanya lebih rendah Rp 500.000 dari sekarang.

Tepatnya, biaya jemaah haji 2022 adalah Rp 98.379.021,09, seperti yang diberitakan liputan6.com di atas.

Hanya saja, pada tahun lalu, 30 persen dibebankan pada jemaah dan 70 persen berasal dari pemanfaatan dana BPKH.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone