Mohon tunggu...
Widiyatmoko
Widiyatmoko Mohon Tunggu... Wiraswasta - Aerophile | Aviation Enthusiast

The skies may be between places but the sea is always home to me.

Selanjutnya

Tutup

Joglosemar Artikel Utama

Wacana Pengembangan Wisata Udara di Gunungkidul, Mari Optimalkan!

19 Januari 2023   23:54 Diperbarui: 20 Januari 2023   21:40 629
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Embung Grigak Gunungkidul (Foto dari KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA)

Beberapa hari yang lalu beberapa media berita online menyajikan artikel tetang potensi wisata udara di Gunungkidul. Berita ini sangat menggembirakan karena sudah saatnya kita menyadari bahwa kegiatan penerbangan tidak hanya sebagai moda transportasi saja melainkan juga dapat menjadi salah satu kegiatan wisata

Dalam beberapa tahun terakhir ini sudah ada beberapa perusahaan yang menciptakan kendaraan terbang pribadi (bukan mobil terbang) berukuran compact yang dapat beroperasi di atas laut Dengan kendaraan ini penggunanya bisa terbang dari satu pulau ke pulau lainnya atau island hopping.

Setelah membaca artikel tersebut di beberapa media berita online dan juga artikel lain yang berkaitan dengan berita tersebut, penulis kemudian memahami apa yang dimaksud dengan wisata udara tersebut yaitu penerbangan yang bertujuan untuk melihat pemandangan alam dari udara.

Penerbangan wisata ini disebut dengan "Scenic Flight" atau Sighseeing Flight atau Air Tour dengan menggunakan pesawat bersayap tetap ukuran kecil (ringan) ataupun pesawat dengan sayap putar (helikopter).

Foto oleh JORO SANDY/SHUTTERSTOCK via KOMPAS.com
Foto oleh JORO SANDY/SHUTTERSTOCK via KOMPAS.com

Kegiatan penerbangan ini sebenarnya sudah umum dilakukan dan juga sudah tersedia di banyak destinasi wisata di dunia. Termasuk Bali dan juga Banyuwangi sudah memulainya.

Namun menurut penulis bila ingin mengembangkan wisata udara, sebaiknya dilakukan dengan cara yang berbeda, serta yang dapat memberikan pengalaman yang lebih kepada wisatawan, tidak hanya sekadar pengalaman scenic flight-nya saja.

Penggunaan helikopter pada scenic flight memudahkan helikopter mendarat tanpa adanya landasan pacu, penyedia tur bisa menyiapkan spot yang dapat dijadikan kegiatan khusus wisatawan seperti picnic lunch di mana spot tersebut bisa berlokasi di kawasan yang sangat jauh dari dari suara kehidupan manusia. Bisa di tengah gurun, di pinggir tebing dan lainnya.

Jika ada investor yang bisa membangun penginapan yang berlokasi sangat jauh dari kehidupan (in the middle of nowhere) akan lebih bagus lagi karena di sini wisatawan dapat menikmati ruang dan waktunya secara privat dan dengan privasi total.

Alternatif lainnya bisa berkordinasi dengan Federasi AeroSports Indonesia (FASI) untuk kegiatan terbang layang bila kontur memungkinkan (adanya bukit) dengan juga menyediakan fasilitas pendukung lainnya seperti restoran dan penginapan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Joglosemar Selengkapnya
Lihat Joglosemar Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone