Mohon tunggu...
Andrian Qano
Andrian Qano Mohon Tunggu... Security - Pelajar

Halo saya Qano

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno

Ancaman dan Serangan Keamanan Jaringan

25 Januari 2023   22:47 Diperbarui: 25 Januari 2023   22:56 70
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Alam dan Teknologi. Sumber ilustrasi: PEXELS/Anthony

Keamanan Jaringan

Keamanan jaringan adalah tindakan yang dilakukan untuk melindungi jaringan komputer dari serangan atau akses ilegal. Tujuannya adalah untuk melindungi data yang ada di jaringan dan mencegah kejahatan siber. Ada beberapa cara yang digunakan untuk meningkatkan keamanan jaringan, sperti mengenkripsi data sebelum dikirim di jaringan, mengontrol akses, serta memantau jaringan untuk mendeteksi masalah. Ada juga cara lain seperti menggunakan firewall dan antivirus untuk melindungi jaringan dari serangan luar dan mendeteksi virus. Keamanan jaringan sangat penting untuk melindungi data perusahaan dan mencegah kerugian finansial akibat kejahatan siber.

Ancaman Keamanan Jaringan

Ancaman keamanan jaringan adalah serangan yang dilakukan untuk mencuri data rahasia, mendapatkan akses ilegal, atau merusak kinerja jaringan. Ancaman ini dapat berupa virus, worm, Trojan, spyware, rootkit, phishing, dan lainnya. Serangan ini dapat merusak data, sistem, dan jaringan serta menyebabkan kerugian finansial pada korban. Ada dua jenis ancaman yaitu ancaman fisik seperti serangan pada perangkat keras jaringan dan ancaman logis seperti serangan melalui software dan jaringan.

Ancaman fisik keamanan jaringan

Ancaman fisik adalah serangan fisik pada perangkat jaringan seperti kabel, router, switch yang dapat menyebabkan kerusakan pada perangkat itu. Ini dapat mengakibatkan kerusakan jaringan seperti kehilangan koneksi internet, kehilangan data, dan akses jaringan yang terbatas. Serangan fisik juga berpotensi menyebabkan pencurian data pribadi atau sensitif yang disimpan di perangkat tersebut. Hal ini dapat menyebabkan kerugian finansial yang signifikan bagi korban yang mengalami serangan tersebut. Oleh karena itu, perusahaan harus mengambil tindakan untuk mengamankan perangkat jaringan dengan menempatkannya di tempat yang aman.

Berikut contoh ancaman fisik keamanan jaringan:

  • Kerusakan kabel

Kerusakan pada kabel dapat menimbulkan berbagai masalah pada jaringan komputer, mulai dari gangguan transmisi data hingga kerusakan perangkat. Oleh karena itu, sangat penting untuk menjamin bahwa semua kabel yang digunakan dalam jaringan komputer dalam kondisi baik dan ditempatkan dengan benar.

  • Korsleting

Korsleting terjadi ketika arus listrik mengalir melalui jalur yang terputus atau pendek. Arus listrik yang tinggi dapat merusak perangkat jaringan.

  • Akses tidak sah

Akses tidak sah atau ilegal adalah ketika seseorang masuk ke sistem atau jaringan tanpa izin melakukannya. Akses yang tidak sah dapat merusak sistem, mendapatkan informasi sensitif, atau mematikan sistem.

  • Bencana alam

Bencana alam seperti gempa bumi, banjir, dan kebakaran dapat merusak peralatan jaringan. Banjir dapat merusak peralatan jaringan dan menyebabkan kabel mengalami korsleting.

Ancaman logis keamanan jaringan

Ancaman logis adalah ancaman yang datang dari dalam jaringan yang bertujuan untuk merusak sistem atau jaringan komputer. Serangan logis dapat merubah data, menghapus data atau menghentikan proses yang berjalan. Serangan logis juga dapat menyebabkan kerusakan pada sistem atau jaringan komputer, yang dapat menyebabkan kerugian finansial pada korban.

Berikut contoh ancaman logis keamanan jaringan:

  • DoS Attack (Denial Of Service Attack)

DoS serangan yang dilakukan pada sebuah komputer atau server di dalam jaringan internet. Serangan ini dilakukan dengan cara menghabiskan sumber daya yang dimiliki oleh komputer tersebut sehingga komputer tersebut tidak dapat bekerja dengan baik. Akibatnya, pengguna lain tidak dapat mengakses layanan yang ditawarkan oleh komputer yang diserang.

  • DDoS (Distributed Denial Of Service)

DDoS adalah serangan yang dilakukan oleh banyak komputer pada sebuah komputer tertentu. Serangan ini dilakukan dengan cara menghabiskan sumber daya yang dimiliki oleh komputer tersebut sehingga komputer tersebut tidak dapat bekerja dengan baik.

  • SQL Injection

SQL Injection adalah serangan yang memanfaatkan celah keamanan pada sistem berbasis database SQL. Teknik ini mengambil keuntungan dari celah keamanan tersebut sehingga penyerang dapat membaca, mengubah, atau menghapus data yang tersimpan dalam database. SQL Injection adalah cara bagi penyerang untuk mendapatkan informasi sensitif seperti nama pengguna dan kata sandi atau mengubah data yang disimpan dalam database.

  • Social Engineering

Social Engineering adalah teknik yang digunakan untuk mengelabui orang lain agar memberikan informasi sensitif atau akses ke sistem yang seharusnya tidak mereka berikan. Penjahat siber sering menggunakan teknik ini untuk mendapatkan data sensitif atau akses ke sistem yang terkunci. Social Engineering menggunakan teknik manipulasi, penipuan, dan penyamaran untuk mendapatkan data dari korban.

  • Phising

Phishing adalah teknik yang digunakan oleh para penjahat cyber untuk mencuri informasi sensitif seperti kata sandi, nomor kartu kredit, dan informasi pribadi lainnya. Penjahat cyber mengirim email palsu atau membuat situs web palsu yang mirip dengan situs web asli untuk menipu korban agar memberikan data pribadi mereka.

  • Malicious code

Malicious code adalah kode yang dibuat untuk merusak sistem komputer. Kode ini dapat menyebar melalui email, file, dan aplikasi. Ada beberapa jenis malicious code yang sering digunakan, seperti virus, worm, trojan, rootkit, dan ransomware.

  • MITM (Man-in-the-middle)

Man-in-the-middle adalah serangan yang dilakukan oleh seseorang yang berusaha menyisipkan diri di tengah-tengah komunikasi antara dua orang tanpa diketahui oleh kedua pihak tersebuut. Dalam serangan ini, pelaku dapat menyadap, mengubah, atau menyimpan informasi yang diterima atau dikirim oleh kedua pihak yang berkomunikasi. Beberapa contoh serangan MITM yang mungkin terjadi adalah penyadapan informasi rahasia seperti kata sandi, kartu kredit, atau data pribadi.

Penutup

Dapat disimpulkan bahwa keamanan jaringan itu sangat penting untuk melindungi data dan mencegah kerugian finansial karena kejahatan siber. Ada beberapa cara yang bisa digunakan untuk meningkatkan keamanan jaringan, seperti mengenkripsi data, mengontrol akses, memantau jaringan, serta menggunakan firewall dan antivirus. Perusahaan harus tahu ancaman yang mungkin terjadi dan harus mengambil tindakan untuk mengatasinya. Hal ini sangat penting untuk melindungi aset perusahaan serta menjaga privasi dan keamanan data pribadi para pengguna. Agar keamanan jaringan tetap efektif, perusahaan harus rutin meningkatkan strategi melindungi jaringan sesuai dengan perkembangan teknologi dan ancaman yang ada.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone