Mohon tunggu...
ARSUINDO SAPUTRA
ARSUINDO SAPUTRA Mohon Tunggu... Administrasi - Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Bengkulu

Pegawai Negeri Sipil di Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Bengkulu

Selanjutnya

Tutup

Halo Lokal

Rutan Bengkulu Malabero Ikuti Sosialisasi Tarja Pmbinaan

25 Januari 2023   13:20 Diperbarui: 25 Januari 2023   13:33 23
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

25 Januari 2023

BENGKULU - Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Bengkulu, hari ini Rabu (25/01) mengikuti kegiatan Sosialisasi Target Kinerja Kementerian Hukum dan HAM
Bidang Pembinaan Narapidana dan Latihan Kerja Produksi Tahun 2023 yang diselenggarakan secara daring melalui Aplikasi Zoom. 

Kegiatan tersebut dipimpin langsung oleh Diretur Pembinaan Narapidana dan Latihan Kerja Produksi (Binapilatkerpro) Direktorat Jenderal Pemasyarakatan, Erwedi Supriyatno dan dihadiri oleh seluruh perwakilan pejabat maupun pegawai dari UPT Pemasyarakatan seluruh Indonesia. Adapun dari Rutan Kelas IIB Bengkulu, diwakili oleh Petugas Pembinaan, Nanang Darmawan.

Dalam kegiatan tersebut Erwedi menjelaskan, setidaknya terdapat sejumlah target kinrja tahun 2023 bidang pembinaan narapidana, antara lain Program Pelatihan Keterampilan Bersertifikat, Program Pemberian Hak Integrasi dan remisi, Kegiatan Kerja Produksi, Pembinaan Kepribadian serta pelaksanaan asesmen untuk mengetahui penilaian dan penurunan tingkat resiko narapidana.

"Tahun ini capaian PNBP ada diangka 81,79 persen dengan perolehan sebesar Rp.4.813.276.265. Dimana untuk tahun 2022 lalu kita memiliki target PNBP sebesar Rp.5.030.748.101. Sementara itu ada sejumlah UPT yang telah berhasil melakukan ekspor pada tahun 2022 yakni LP Kelas I Surabaya dengan hasil produksi meubeler yang diekspor ke Jepang dan Korea, LP Slawi dengan hasil produksi Sarung Goyor yang diekspor ke Timur Tengah, LP Kelas I Cirebon, LP Narkotika Cirebon dan LP Majalengka dengan hasil produksi Rotan Sintetis yang diekspor Eropa, LP Kelas IIB Sleman dengan hasil produksi Kentongan yang diekspor ke Australia, LP Banyuwangi dengan hasil produksi Piranti Saji Kayu yang diekspor ke Korea Selatan dan LP Kelas I Semarang dengan hasil produksi Rotan Sintetis yang diekspor ke sejumlah negara seperti Jerman, Australia, Amerika dan negara-negara Timur Tengah," ungkap Erwedi.

Erwedi juga mengungkapkan, pada tahun 2022 lalu Kementerian Hukum dan HAM RI telah berhasil melaksanakan sejumlah program integrasi baik itu Cuti Bersyarat (CB), Cuti Menjelang Bebas (CMB) dan Pembebasan Bersyarat (PB) terhadap narapidana diseluruh Indonesia.

"Tercatat pada tahun 2022 ada 78.806 narapidana yang mendapatkan program integrasi, 324.717 narapidana mendapatkan remisi dan 57.163 narapidana mendapatkan asimilasi. Untuk itu diharapkan tahun 2023 kita dapat sama-sama meningkatkan kinerja khususnya dibidang pembinaan dengan tetap mengacu pada tujuan, fungsi dan sasaran dari Sistem Pemasyarakatan yang berbasis pembinaan," pungkas Erwedi. (waw)

Mohon tunggu...

Lihat Konten Halo Lokal Selengkapnya
Lihat Halo Lokal Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone