Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Freelancer - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 [email protected]

Selanjutnya

Tutup

Joglosemar Pilihan

Melihat Jogja dari Sisi Lain

20 Januari 2023   17:32 Diperbarui: 20 Januari 2023   18:08 77
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Bicara soal Jogja, hal-hal seperti rindu, angkringan, kenangan, budaya klasik atau tempat wisata, mungkin jadi topik bahasan paling umum. Ada juga sejumlah kampus atau sekolah favorit yang populer sampai ke tingkat nasional.

Semuanya topik positif yang sudah jadi rahasia umum. Tapi, lain cerita ketika hal-hal seperti UMK, klitih atau tingkat kemiskinan.

Ada banyak komentar "denial", bahkan saat data resmi dari Badan Pusat Statistik (BPS) dirilis. Seperti diketahui, BPS mencatat, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menjadi provinsi termiskin di Pulau Jawa per September 2022, dengan tingkat kemiskinan 11,49 persen.

Belum masuk 10 besar termiskin di Indonesia, tapi seharusnya bisa jadi catatan untuk evaluasi.

BPS sendiri biasa merilis data tiap bulan Maret dan September tiap tahunnya. Jadi, data yang jadi acuan media bisa dibilang masih data mutakhir.

Di luar persentase kemiskinan, besaran upah minimum provinsi (UMP) DIY tahun 2023 juga menjadi yang terkecil kedua di Indonesia, dengan besaran UMP Rp1.981.782 per bulan.

Itu baru angka yang ditetapkan pemerintah. Prakteknya bisa lebih tinggi atau lebih rendah. Tergantung situasi di lapangan.

Fakta soal UMP dan tingkat kemiskinan memang sudah lama jadi sebuah paradoks. Salah satu wilayah yang kadang disebut menjadi destinasi terpopuler setelah Bali, ternyata masih punya sisi muram yang memprihatinkan.

Daripada sibuk bersikap "denial", sudah seharusnya para pemangku kepentingan melihat ulang akar masalahnya, sebelum akhirnya melakukan perbaikan.

Mulai dari ketimpangan ekonomi yang membuat daya beli masyarakat loyo, sampai ketergantungan besar pada sektor pariwisata yang (sebenarnya) kurang berkelanjutan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Joglosemar Selengkapnya
Lihat Joglosemar Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone