Mohon tunggu...
YUDI MASRAMID
YUDI MASRAMID Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis

Dari pekerja medis ke Asuransi dan BUMN....

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Turis Masih Terjebak di Machu Picchu, Kerusuhan di Peru

26 Januari 2023   09:56 Diperbarui: 26 Januari 2023   10:08 75
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
 Ratusan Turis Dari Seluruh Dunia Terdampar Di Kota Kuno  Karena Protes dan kerusuhan Peru, | Foto via akurat.id

Machu Picchu tempat kunjungan turis dianggap menjadi salah satu keajaiban dunia.

Keajaibannya adalah   arsitektur indah  di tengah medan yang sulit.
di pucuk pegunungan hutan tropis, , serta anak tangga yang dibangun sempurna menyerupai alam di sekitarnya. Selain itu,  lebih dari 3.000 anak tangga, sejarah dan keunikannya.

Tak heran situs Inca menarik dan dikunjungi ribuan turis setiap tahun.Namun kini  ratusan turis terjebak di benteng Inca karena jalur kereta api ke situs Inca yang terkenal itu terganggu setelah pengunjuk rasa merusak bagian rel kereta api. 

Pemogokan selama berminggu-minggu menuntut pengunduran diri Presiden Boluarte penguasa Peru. lebih dari 300 turis terdampar di Machu Picchu.

 Kekacauan politik di Peru | Foto globalis.it. 
 Kekacauan politik di Peru | Foto globalis.it. 
Dikenal sebagai  "kota yang hilang" dari suku Inca, ditutup karena gangguan jalur kereta api yang menghubungkannya ke seluruh negeri.  Peru dilanda kekacauan setelah tergulingnya Presiden Pedro Castillo bulan lalu. Sejumlah turis terpaksa bermalam di.lokasi. 

Protes yang telah menjerumuskan Peru ke dalam  represi kekerasan, para demonstran telah memilih untuk tidak membiarkan wilayah Cusco begitu saja  khususnya  Machu Picchu, yang dengan situs Inca-nya sebagai bagian dari protes. 

"Penutupan rute situs Inca dan benteng Machu Picchu diperintahkan karena situasi sosial untuk memastikan keamanan pengunjung," kata kementerian kebudayaan dalam sebuah pernyataan

 Badan pengelola situs warisan UNESCO menjelaskan bahwa keputusan itu perlu diambil untuk melestarikan warisan budaya, karena pemogokan tak terbatas juga di distrik tersebut untuk menuntut pengunduran diri Presiden Dina Boluarte dan pemilihan umum lebih awal.

Protes dimulai ketika Presiden Pedro Castillo digulingkan dan ditangkap. Mantan anggota serikat pekerja  bentrok dengan Parlemen yang bermusuhan.

Seruan untuk berdialog oleh Presiden Dina Boluarte , mantan wakil presiden Castillo yang bersekutu dengan mayoritas sayap kanan di Kongres, tidak menenangkan semangat pengunjuk rasa. 

Pengunjuk rasa menyerukan pengunduran dirinya , serta pemilihan segera dan pembebasan Castillo . Bahkan hari ini terjadi bentrokan dengan polisi, puluhan orang luka-luka dan sedikitnya satu orang tewas. Di ibu kota, Lima, petugas menggunakan gas air mata untuk mengusir pengunjuk rasa yang melemparkan botol kaca dan batu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Daftar Partner Kami
Antara News
Viva
Liputan 6
Kompasiana
OkeZone